RSS

Bersyukur


            Bersyukur adalah salah satu cara yang paling baik untuk menikmati setiap hal yang kita lakukan. Dengan bersyukur berarti kita telah menerima dan berlapang dada dengan apa yang ada pada diri kita tanpa mengurangi rasa senang terhadap hal tersebut. Akan tetapi, pertanyaannya adalah “Kapan saat kita bersyukur dan menerima dengan ikhlas?”
            Kita sering merasa tidak puas, lelah, bahkan merasa bahwa kehidupan ini tidak adil untuk dijalani saat keinginan kita tidak sejalan dengan kenyataan. Akan tetapi, malam ini sebuah pelajaran kecil datang menghampiri Saya. Sebuah tamparan untuk kesekian kalinya. Betapa Saya masih sangat dan harus bersyukur dengan apa yang sedang Saya jalani.
            Sore hari menjelang maghrib, Saya masih berada didalam kampus dikarenakan hujan yang mengguyuri kota Bogor belum juga reda. Rasa letih sudah tidak bisa ditahan lagi, tubuh ini benar-benar membutuhkan  istirahat. Saya putuskan untuk memanggil ojek payung yang ada di halaman depan kampus. Rasa terkejut menghampiri ketika yang datang kepada Saya adalah seorang anak kecil tanpa alas kaki dan dalam keadaan menggigil  menawarkan payung.
“Payung, Teh? Mau kemana Teteh pulang?”
“Ke arah Paledang, Dik. Kamu anter Teteh sampe kost yah.”
“Saya sih bisa anter. Tapi Teteh yakin ga mau naik angkot?”
“Enggak, percuma juga naik angkot.”
            Kami berdua berjalan beriringan. Sesekali Saya melihat dia menggigil kedinginan akibat tidak mengenakan alas kaki. Ah, alangkah dinginnya keadaan malam ini apabila tidak mengenakan alas kaki pikirku. Aku mencoba bertanya kepada malaikat kecil itu.
“Dik, Kamu kelas berapa? Masih sekolah?”
“Saya masih SD, Teh. Kelas tiga.”
“Kamu kenapa masih keluyuran? Ga belajar?”
“Buat masak nasi dirumah, Teh. Besok Saya ulangan”
            Ya Tuhan, pilu sekali hatiku mendengarnya. Bagaimana bisa anak sekecil ini berada diluar hanya untuk mencari nafkah padahal besok Dia akan menghadapi ujian. Dia yang seharusnya bisa bermain dan belajar tanpa harus memikirkan tekanan untuk mencari sesuap nasi. Tak ada raut penyesalan atau rasa tidak ikhlas yang terucap dari bibirnya ketika mengatakan itu semua. Saya merasa disindir secara halus melalui kejadian ini. Rasa penyesalan dan malu menyergap diriku. Bagaimana bisa Saya mengeluh dengan kehidupan Saya sekarang? Tugas yang menumpuk, pulang kuliah hingga malam, kurang beristirahat. Saya rasa tidak sebanding dengan apa yang dihadapi oleh anak kecil tadi.
            Saya kembali merenung. Pelajaran yang didapat hari ini Saya temukan dari seorang malaikat kecil yang begitu bersih hatinya menerima kenyataan yang ada dikehidupannya. Dia masih bisa bersyukur ditengah pahitnya hidup yang dialami tanpa berkeluh kesah sedikitpun. Sebuah pelajaran bagaimana cara untuk bersyukur dikala yang lain mengeluh, bangkit dikala yang lain terjatuh, serta tersenyum dikala dunia memberikan berjuta alasan untuk menangis.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS